Kamis, Desember 02, 2010

ANAK KOS MAKIN KURUS, PEMERINTAH MAKIN GENDUT!!


http://id.news.yahoo.com/viva/20101202/tid-januari-makan-di-warteg-kena-pajak-1-bfaaf2f.html

teman-teman silakan baca berita diatas !!!

sudah baca?? ckckckck.... silahkan berduka cita ......
masih ingat selogan " Hari gini gak bayar Pajak? apa kata dunia??"
mungkin harus diganti dengan : " Hari gini makan di warteg Murah? CUMA IMPIAN!!"
sumpah yah itu pemda DKI bikin peraturan yang bener aja dong.. masa iya warteg ampe dikenain pajak, sekalipun itu warteg yang udah kaya ... tetep ajaaaaaaaaa warteg pakkkkkk
tempat tujuan terakhir mencari makannnnnnnnnn yang gak bikin sesak kantong.

bapak/ibu kalo bikin peraturan itu mikirinnnn dong,,, gimana nasib yang dibawahhhhh...
bukan cuma saya sih yang makan diwarteg, banyak orang yang pengeluarannya pas-pasan, masih untung bisa makan memilih untuk makan di tempat yang namanya warteg ini..
tapi akankan ini semua akan berakhir?? ...... hiks...
sekalipun aku jarang makan nasi, tapi aku masih tetep perlu beli lauk di warteg.
Untuk sekedar info aja ni ya, tanpa PPN aja 1 potong ikan harganya udah Rp.3000
gimana kalo ditambah Pajak bisa jadi Rp.5000 buat 1 potong ikan doang !!!!
biasanya Rp 5000 itu udah dapat nasi+ sayur+ perkedel!!! mungkin nanti dapet sayur udah syukur alhamdulillah kali yah.

ya Allah...... kepada siapa lagi hamba mengadu ?? ( hiksss )
cuma biar kebutuhan gizi ini terpenuhi harus susah, ditambah susah lagi dengan Pemimpin-pemimpin geblek ini..
pada gak pernah jadi anak kosan/ orang susah kali yah...


semoga dengan adanya artikel ini, barangkali bisa menyentuh hatinurani bapak/ibu pejabat pemerintahan daerah biar terbuka mata hati anda-anda sekalian, dan terbuka otak-otak anda sekalian..
terimakasih banyak ....

6 komentar:

Khairul Umam mengatakan...

maklumin aja, pejabat kita kebanyakan udah ganti menu utama dari nasi jadi duit ^^
makanya warteg dikenain pajak, toh orang tu pada ga makan nasi yang mau dimakan kan duit :)
sayang tar pejabatnya kurang gizi klo ga ada duit, tar kita-kita juga yang kena razia T_T

Suci Purnama Sari mengatakan...

oh gitu yah.... ...

aq doain bukan tambah gizi,,tambah ulet aja diperutnya....

Khairul Umam mengatakan...

kan udah nambah ulet tu ci ='>
*ngelirik² perut pejabat yg buncit :))

BLOG Si YAQIN mengatakan...

mmmm. sama kayak q! q anak pondokan tapi

fizer0 mengatakan...

sedikit ralat, yg dikenakan di warteg itu bukan PPN, itu pajak daerah yg mekanismenya jauh berbeda dengan pajak pusat..
dan seharusnya warteg2 kecil gak bakalan kena,, yg dikenai warteg2 yg udah mirip restoran yg notabene harganya udah mahal sebelum dikenai pajak..

tapi itu semua jg klo pengenaannya sesuai sasaran..
krn itu kita perlu turut mengawasi..

Suci Purnama Sari mengatakan...

@fizero : oh oke.. aku paham krna yg ngadain pemda bkn pemerintah pusat yah.. (ngangguk2)

tapi tetep aja menurut aku gak pas aja kalo warteg dikenain pajak,, coz kebetulan aku ngekos didaerah yg mahal,, dan ukuran standar makan didaerah tmpat aku tinggal bisa dibilang mahal, apalagi dgn bnyknya kantoran disekitar,, aku cuma g bisa ngebayangin aja kalo ditambahin pajak lagi....... -__-

terimakasih komentarnya..

welcome....assalamuallaikumm.....^_^

thanks for visit my room...^_^